Berita HR terbaru Untuk Penyedia Kerja

Ciri-ciri bahwa anda seorang manajer yang buruk4 min read

Mei 27, 2021 3 min read

author:

Ciri-ciri bahwa anda seorang manajer yang buruk4 min read

Reading Time: 3 minutes

Semua orang berbicara tentang mempraktikkan praktik dalam menjadi manajer terbaik. Hal tersebut merupakan awal yang baik tetapi sangat tidak berguna jika praktik yang dilakukan buruk dan terus berlanjut. Jadi apa saja hal-hal yang dikakukan oleh manajer yang buruk dan perlu kita hindari sebagai seorang manajer dalam pandangan sebagai seorang karyawan?

Manajer selalu benar

Sikap paling menyebalkan dari atasan Anda adalah ketika mereka selalu menganggap dirinya tidak pernah salah. Atasan selalu benar dan karyawannya selalu salah, atau biasa disebut dengan kepribadian narsistik. Sikap ini dapat berarti bahwa mereka tidak ingin keluar dari zona nyaman dan tidak ingin dipandang rendah oleh karyawannya. Padahal, belajar mengakui kesalahan merupakan isu kritis dalam hierarki pengelolaan suatu organisasi. Lantas, bagaimana Anda bisa mengatasi arogansi semacam ini? Lebih baik Anda tidak membantah atau mengkritiknya dalam konfrontasi langsung. Jika Anda melakukannya karena secara pribadi merasa dirugikan, itu hanya meninggalkan Anda akibat yang merusak.

Jadi, Anda harus menjadi efektif daripada menjadi benar. Anda dapat mengambil kata-katanya jika itu masuk akal, bukan di luar konteks. Jika Anda ingin melawannya, pastikan Anda memiliki strategi atau ide yang lebih baik untuk menunjukkan kemampuan Anda. Mereka cenderung mendukung orang-orang yang layak menerima hormatdan apresiasi karena kehebatannya. Misalnya, berurusan dengan undang-undang ketenagakerjaan adalah salah satu pekerjaan SDM yang penting. Namun, ketika manajer SDM Anda tampak terlalu percaya diri untuk berpikir dia tahu segalanya dan tidak ingin berkonsultasi dengan pengacara atau pengacara, Anda harus berhati-hati jika suatu hari dia akhirnya meninggalkan perusahaan dalam masalah.

Tidak melakukan yang seharusnya manajer lakukan

Manajer SDM memiliki tanggung jawab untuk memelihara organisasi sumber daya manusia, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi kebijakan, program, dan praktik sumber daya manusia dan hubungan karyawan. Mereka juga memiliki tugas memperbarui semua jenis persyaratan pekerjaan dan posisi pekerjaan, rekrutmen, dan banyak lagi yang terkait dengan sumber daya manusia.

Rekrutmen adalah salah satu hal penting manajer SDM ketika dia harus menemukan hanya kandidat yang memenuhi syarat untuk perusahaan. Jadi, itu artinya dia harus bisa mengetahui kandidat seperti apa yang memenuhi syarat untuk proses wawancara selanjutnya. Namun, jika manajer SDM Anda bahkan tidak dapat meninjau resume atau membedakan antara kualitas yang harusnya ada pada kandidat dan kualitas yang baik untuk dimiliki, itu berarti ada yang salah dengan caranya menangani tugas. Dia akhirnya hanya mengirim kandidat yang tidak memenuhi syarat yang membuang-buang waktu Anda untuk wawancara.

Masalahnya bukan hanya pada pemilihan kandidat yang tidak memenuhi syarat, tetapi juga tidak mampu memecat karyawan yang hanya merugikan perusahaan. Misalnya, manajer SDM mungkin tidak bisa memecat karyawan wanita hamil karena kasihan. Namun, jika dia melakukan pembangkangan terhadap perusahaan, kehamilannya tidak bisa menjadi alasan untuk tidak memecatnya. Manajer SDM harus profesional yang dapat membedakan apa yang harus terlaksana dan apa yang tidak boleh terdapat dalam semua keputusannya.

Selalu meng-iya-kan opini yang anda berikan

Sikap lain yang lebih buruk daripada kepribadian narsistik selalu setuju dengan pendapat lain yang tidak pernah memiliki ide sendiri. Ketika manajer SDM selalu mengatakan ya kepada atasan sambil mengatakan tidak kepada karyawan, Anda harus berhati-hati dengan sikap seperti ini.

Perusahaan terdiri dari para pebisnis dengan berbagai jenis pekerjaan. Namun, pebisnis terutama apa yang banyak menjadi perbincangan oleh pemilik perusahaan tidak selalu menjadi satu-satunya hak. Terkadang, atasan juga bisa keliru mengenai hubungan karyawan atau sumber daya manusia. Jadi, tugas SDM adalah manajemen manusia, menjelaskan konsekuensi dari suatu kebijakan atau tindakan, dan memberikan solusi untuk masalah terkait. Ketika Anda tahu bahwa keputusan itu salah tetapi manajer SDM hanya mengikuti, Anda harus waspada.

Telat merespon keadaan

Tentu saja ada beberapa masalah yang tidak dapat dicegah, namun beberapa masalah lainnya dapat diminimalisir bahkan dapat dicegah bila Anda dapat mendeteksi potensi tersebut sejak dini. Ini juga dapat teraplikasikan pada pekerjaan HR untuk mencegah masalah yang berkaitan dengan karyawan. Anda dapat mendeteksi bahwa manajer SDM Anda buruk ketika dia melakukan tindakan semacam ini. Misalnya, manajer SDM Anda terus menolak atau mengabaikan untuk menerima permintaan kenaikan gaji bagi karyawan sampai karyawan tersebut melakukan boikot atau demonstrasi. Ini adalah jenis kegagalan jika manajer SDM tidak bertindak secepat mungkin, terutama jika masalahnya bisa teratasi sejak awal.

Jadi, ketika manajer SDM hanya bisa memperbaiki masalah ketika krisis telah menumpuk, maka Anda harus mempertimbangkan posisinya. Ketika Anda melihat tanda-tanda ini pada manajer SDM Anda, Anda harus segera mengambil tindakan yang tepat. Apalagi bila Anda melihat dia melakukan kesalahan yang sama berulang kali. Jika Anda ingin bisnis dan hubungan karyawan Anda berjalan dengan baik, maka peran manajer SDM yang baik sangatlah penting.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *